Bahaya Susu Sapi Bagi Anak Intoleransi Laktosa

Spread the love

Bahaya Susu Sapi Bagi Anak Intoleransi Laktosa

Ketika anak Anda mengalami intoleransi laktosa, itu artinya tubuhnya tidak dapat memproduksi laktase dalam jumlah yang cukup. Laktase merupakan enzim yang dibutuhkan untuk proses pencernaan laktosa. Laktosa sendiri adalah salah satu jenis gula yang harus dicerna oleh enzim laktase untuk diubah menjadi bentuk yang lebih kecil, yaitu glukosa dan galaktosa. Sebagai akibatnya, laktosa yang tidak bisa dicerna tetap berada di dalam usus dan menyebabkan masalah sistem pencernaan, terutama pada lambung dan usus.

Glukosa adalah hasil utama dari fotosintesis, yaitu pembuatan makanan (memasak) oleh tumbuhan hijau di daun. Sama seperti tumbuhan, manusia juga membutuhkan glucose setiap harinya. Ini didapatkan mereka dari makanan dan minuman, seperti nasi, roti, pisang, atau makanan serta minuman lainnya. Peran utama dari glukosa bagi manusia adalah sebagai sumber energi. Nah, sedangkan galaktosa adalah senyawa karbohidrat yang tergolong dalam monosakarida, termasuk juga golongan heksosa karena mempunyai 6 atom C dalam molekulnya.

Ketika jumlah enzim laktase tidak mencukupi, laktosa tidak bisa diserap oleh usus kecil. Laktosa akan melewati usus halus dan akhirnya menumpuk di usus besar, tempat bakteri usus akan memfermentasi sisa bahan makanan menjadi gas dan asam. Laktosa pun akan difermentasi di usus besar. Dan karena masih dalam ukuran yang besar, akhirnya laktosa pun gagal dicerna dan akhirnya timbul berbagai gejala intoleransi laktosa. Biasanya 30 menit sampai 2 jam setelah mengonsumsi produk yang mengandung laktosa gejala-gejalanya akan muncul. Beberapa gejala dari intoleransi laktosa adalah mual, perut nyeri atau perut kram, perut kembung, perut bergas, dan diare.

Intoleransi laktosa sebenarnya tidak berbahaya. Namun, jika anak tetap mengonsumsi makanan yang mengandung laktosa kemungkinan akan ada konsekuensi jangka panjang. Tapi, itu bukan hal yang pasti 100 persen akan terjadi. Ada beberapa orang yang mengalami kerusakan mikrovili permanen ketika mereka minum atau mengonsumsi makanan yang mengandung laktosa. Mikrovili adalah bagian usus halus yang berfungsi menyerap nutrisi dan menyalurkannya ke darah. Jika mikrovili rusak, Anda berisiko menderita malnutrisi.

Nah, penyebab penyakit intoleransi laktosa seperti berikut:
1. Primer, berkurangnya jumlah enzim laktase seiring bertambahnya usia dan faktor keturunan.
2. Sekunder, berkurangnya jumlah enzim laktase akibat penyakit tertentu seperti infeksi usus, radang usus besar, celiac, crohn atau efek dari kemoterapi.
3. Dampak dari masa pertumbuhan, berkurangnya enzim laktase diakibatkan belum sempurnanya perkembangan usus halus. Intoleransi jenis ini biasanya dialami oleh bayi yang lahir prematur.
4. Kelainan genetik, jumlah enzim laktase sedikit hingga tidak ada sama sekali akibat kelainan genetik dari kedua orang tua anak.

Hingga sampai saat ini, penanganan intoleransi laktosa masih belum ada cara penanganan agar anak atau penderita memilki kadar enzim laktase yang normal. Tapi ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan untuk membantu buah hati Anda saat ia mengalami intoleransi laktosa, antara lain:

1. Perhatikan reaksi yang ditimbulkan pada anak Anda.
Beberapa orang yang mengalami intoleransi laktosa bisa menerima jumlah laktosa dalam jumlah yang sedikit, sedangkan yang lain sangat sensitif meski pada kuantitas laktosa sekecil apapun. Anda mungkin bisa mempelajari kondisi anak dengan melakukan percobaan seberapa banyak produk turunan susu tertentu yang bisa ia terima. Misalnya, ada beberapa jenis keju yang memiliki jumlah laktosa yang lebih sedikit dibanding yang lain, sehingga lebih mudah untuk dicerna. Anak Anda akan lebih mudah menerima produk turunan susu jika ia memakannya bersama dengan jenis makanan lain. Misalnya, Anda bisa memberikan susu bersama dengan makan malamnya, ini akan memperlambat proses pencernaan dan kemungkinan bisa mengurangi gejalanya. Bila si kecil ternyata sangat sensitif, berarti Anda harus menghindari semua jenis laktosa. Jika tidak memungkinkan, Anda bisa memberinya makanan turunan susu yang terpilih dalam jumlah yang sedikit.

2. Membaca label makanan
Anda perlu menghindari susu sapi dan produk turunan susu lainnya. Beberapa jenis makanan yang sepertinya tidak berbahaya tapi mengandung produk susu antara lain sereal, kentang instan, margarin, ikan sarden, salmon, sayuran hijau, serta roti. Jadi selalu periksa label pada makanan untuk mengetahui komposisi bahan seperti dadih, produk sampingan susu, susu kering, dan susu bubuk tanpa lemak. Contoh makanan yang dapat menggantikan asupan susu sapi adalah susu yang terbuat dari kacang kacangan, seperti susu almond.

3. Pastikan semua kebutuhan nutrisi batita Anda terpenuhi
Nutrisi nutrisi yang tetap dibutuhkan anak seperti berikut:
-Vitamin A berperan penting dalam penglihatan dan pertumbuhan tulang. Vitamin ini juga membantu menjaga tubuh dari infeksi serta meningkatkan kesehatan dan pertumbuhan sel serta jaringan dalam tubuh yang meliputi rambut, kuku, dan kulit.
-Vitamin D membantu tubuh menyerap mineral seperti kalsium dan membangun tulang dan gigi yang kuat. Vitamin ini juga berfungsi sebagai hormon yang berperan untuk kesehatan sistem kekebalan, produksi insulin, dan pengaturan pertumbuhan sel.
-Riboflavin dapat membantu pembentukan sel darah merah, sifatnya mudah dicerna dan larut dalam air, serta penting dalam menjaga kesehatan anak Anda.
-Fosfor, fosfor berfungsi untuk pertumbuhan sel-sel dalam tubuh serta membantu pertumbuhan tulang dan gigi. Beberapa sumber fosfor bisa ditemukan pada bayam, kacang tanah, daging ayam, dan kepiting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

16 + thirteen =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.